Monthly Archives: December 2008

Panen Senyuman di Gardu Lantu, 29 Desember 2008

Kalau ada event dengan rapat persiapan terbanyak, tentunya Gardu Lantu jilid II lah pemenangnya. Bayangkan, hampir setiap hari rapat! Lokasi boleh pindah-pindah antara Food Paradise IBCC atau Republik Kuliner, tapi yang diobrolin ngga pernah jauh-jauh dari persiapan Gardu Lantu. Rapat sambil kopdar atau kopdar sambil rapat, entahlah.

Rapat yang Kopdar, eh Kopdar yang Rapat

Rapat yang Kopdar, eh Kopdar yang Rapat

Masih inget jelas gimana panik2nya temen panitia secara donasi yang terkumpul kok masih segitu2 aja, sementara hasrat masih terus membumbung tinggi. Pengen bikin kaos, pengen bikin pin untuk yang donasi, pengen minimal 300 anak. Pengennya banyak, sementara kemampuan kok keliatannya ngga sampe.

Saya inget jelas, 5 hari sebelum acara, saya sempat ‘menghentikan’ Amel dan Maya yang waktu itu masih cari Panti Asuhan untuk diundang ke Gardu Lantu. Jumlah anak sudah mencapai 180 sementara donasi yang ada masih jauuuuh dari cukup. Ga jauh dari waktu itu, cuma beberapa jam kemudian, jumlah donasi melonjak hebat, langsung mencapai persis jumlah yang kita perlukan. Nggak ada kata lain selain puji syukur atas dikabulkannya doa kami. Di hari itu juga kita dapet donasi berupa 900 buku tulis yang, yakin, diperluin banget sama anak2 dari panti asuhan itu.

bagi2-buku

Iya sih katanya uang itu bukan segala2nya. Tapi kan segala2 itu perlu uang 🙂

Setelah donasi terkumpul, maka persiapan pun lebih lancar, kaos jadi, anak2 jadi 300, pin beres, tinggal pelaksanaan aja. Di saat2 terakhir, Amel yang mungkin udah bosen dengan kopdar2an ngusulin conference YM buat final rapat. Yang ada, KOPDAR LAGI AJA DEH, hahaha…. curiga memang senang kumpul2 aja panitianya.

Ah yang jelas hari H itu lega banget, happy banget. Ga terhitung lagi berapa senyuman yang dipanen hari itu . Yang paling bikin senang adalah karena kita tau persis donasi yang masuk, banyak datang dari teman2 yang rajin baca postingan, juga  ‘teriakan2’ di fesbuk dan plurk. Memberi dalam segala kekurangan itu kan nikmat, katanya 🙂 Yang juga jadi surprise, kita juga banyak dapet donasi dari tamu2 dadakan yang waktu itu hadir di Food Paradise, berarti kan kegiatan kita ini menarik orang juga 🙂 Hari itu kita juga ketemu seorang donatur yang ternyata dapet invitation dari fesbuk, juga merupakan salah seorang pendiri salah satu panti asuhan yang kita undang hari itu (halo Pak Ismail).

Oya, buat donatur yang belum dapet PIN, hubungi kita ya, semua ada kok, udah kita siapkan. Buat yang donasi nya awal2, sebelum kita produksi pin nya, malah ada print namanya 🙂 supaya inget terus bahwa kita sudah bisa menghadirkan senyuman buat mereka yang belum tentu tersenyum setiap hari 🙂

Semua Senyum

Semua Senyum

Hari itu secara mengejutkan juga diramaikan dengan acara jumpa fans dadakan sama si bassist Rocker Rockers yang ganteng itu, pasalnya, ada anak dari panti asuhan yang naek ke atas panggung, mantep bener mau nyanyiin lagunya Rocket Rockers. Sementara sang bassist lagi asyik makan tutut di meja sebelah sana. Berkat informasi dari pihak yang tidak bertanggung jawab, akhirnya meja si bassist dikerubutin anak2 yang sibuk mau minta tanda tangan dan foto bareng 🙂 Duh Kang, sementara IBCC bayarnya cuma pake air tebu doang kumaha ateuh?

Semua Mau Tanda Tangannya

Semua Mau Tanda Tangannya

Terakhir, tentu bukan batagor kalo ngga foto2 kan ? 😛

Batagor-ers (maksa)

Batagor-ers (maksa)

Terakhir, ini tentu bukan karya kita yang terakhir. Ditunggu lagi di event2 hebat selanjutnya ya!

oya, Foto2nya ngerampok dari bapak ini.

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Natal, tanpa spiritnya

Ini udah hampir jam satu malem, eh pagi. Dan saya lelah bukan main. Tadi siang masih kerja dengan kerjaan yang segubruk, masih harus pergi untuk talkshow di Paramuda, balik kantor masih ditongkrongin kerjaan, udahnya maksain jalan2 bawa Biyan cari sepatu. Cape sih, tapi kalo bawa Biyan itu selalu sejuta rasanya. Ga juga deng, sepatu dia udah jelek aja jadi ya emang kudu dibeliin lagi. Hehe.

Abis itu, seperti biasa ke rumah mertua, maklum malam Natal, biar ga ada acara yang resmi2 amat, ngumpul2 ya mestilah. Meskipun karenanya saya harus melewatkan sebuah tawaran makan malam yang sungguh menarik, heheh… next time ya Bro.

Nyampe rumah tengah malem, masih harus beresin beberapa barang Biyan seperti biasa, kaki rasanya udah mau potong-potong *hiperbolis*. Tapi well, here I am, trying to say something that I know won’t be very easy.

Ini malem Natal. Semua orang udah teriak2 Selamat Natal di Fesbuk *hiperbolis lagi*.

Buat saya pribadi, ini adalah momen Natal yang paling ‘aneh’. Bayangkan, saya ngga merasakan euforia seperti yang selalu saya rasakan sebelumnya. Tahun ini, ngga ada aktivitas berburu hadiah Natal seperti yang selalu saya lakukan sebelumnya. Ngga usah ngomong soal bikin-bikin atau beli-beli kue, memang ngga pernah kalo itu sih, soalnya saya ga suka makan kue-kue kering khas hari raya, atau taart-taart, atau apapun yang manis-manis begitu. Pilihan utama tetep bala-bala, hehehe. Halah. Ga cuma bala-bala kok, bola ubi juga, hihihihi…..

Bukan cuma masalah finansial aja yang menyebabkan saya nggak lagi muter-muter mall sebandung *again, hiperbolism*, tapi lebih ke masalah hati. Iya, hati saya kok nggak ‘merayakan’ Natal ya.

Sebenernya saya ngga mau nulis ini. Tapi apalah arti perasaan dan pemikiran kalo ngga kita ‘rekam’ seperti ini kan. Menyimpannya untuk konsumsi pribadi juga bukan pilihan, karena ini, rasanya, bisa kita bagi bersama.

Sudah hampir satu tahun ini kehidupan religi saya terasa gersang. Saya ngga begitu merasakan banyak pengalaman spiritual seperti sebelumnya. Padahal, tahun ini adalah tahun yang berat buat saya, harusnya saya banyak bersyukur dan banyak berkecimpung di hal-hal berbau religi. Ini engga. Itulah yang membuat saya sempat merasa ‘ga pantes’ ikut merayakan Natal.

Pernah lihat satu komik, lupa dimana. Disana digambarin betapa orang memuja Natal dengan perayaan lengkap dengan Santa Claus segala macem, sementara di sisi lain, Sang Juru Selamat sendiri duduk merayakan ulang tahunnya sendirian. Saya juga pernah menulis soal ini 2 taun lalu, duh males cari link nya. Maaf ya.

Saya merasa ngga harus merayakan Natal dengan hadiah2, dengan pohon Natal, dengan kue-kue dan lain sebagainya karena saya merasa ngga merayakan Natal itu sendiri sama si Empunya Hajat. I’ve been so far from Him all these times.

Tadi sore sempet sih, maksain ke toko untuk cari kado-kado Natal buat orang-orang terdekat. Tapi ternyata hasratnya nggak ada sama sekali, malah jadi males. Akhirnya semua saya urungkan. Yang ada menghadiahi diri sendiri dengan sebuah sun glasses baru, 😛

Oh, dan tadi sore dapet kado dari sobat, makasih ya Pong. Kadonya Tata banget 🙂 Belum lagi dapet kiss, romantis jadinya, hahaha…. Punya juga KEBERANIAN euy! Eh ada juga yang mau kirim kue segala. Haduuuh…. sama saya mah santai sajah… ga usah repot-repot, biasa juga makannya bala-bala, ga jauh-jauh. Dikirimin kue kering sih bisa-bisa sakit gigi *eugh, hiperbolis lagi*. Thank you anyway 🙂

Dapet juga parcel-parcel ala Natal. Tapi teuteup…. spiritnya belom dapet 😦

Well, besok tetep harus kumpul sama keluarga besar untuk ‘ngerayaiin’ Natal. Sempet ga mau dateng, tapi males banget menjelaskan alasannya karena pasti ketanyaan kenapa ngga dateng. So I guess I’ll come by, lagipula Biyan udah mulai ngerti, Natal tahun lalu dia masih 3 bulan kan, belom ngerti apa-apa.

So, Merry Christmas, everyone. Hope the spirit of Christmas brings you a bundle of Joy and a piece of peace. Regards from me 🙂

18 Comments

Filed under Family, life, Saya, Saya, dan Saya

Mom, Me, and My Baby

Hari ini hari Ibu, status di YM, status di Fesbuk, eugh semua soal hari Ibu. Ga ketinggalan postingan di Batagor.net. JUjur ya, saya ngga menyangka kalo dengung hari ibu sampai begini. Waktu siang hari dapet ucapan selamat dari mbak yang satu ini, “selamat hari ibu ya sha, dapet apa dari Biyan?”. Eh malah baru sadar, saya udah emak2 lho! ya bukan pertama kali, udah taun kedua sih, tapi tetep aja suka ngga nyadar.

Sejak dapet ucapan selamat itu, saya malah jadi mikir, udah sebaik apa sih saya jadi seorang ibu buat Baby Biyan? Jujur ya, sulit buat saya untuk meninggalkan kehidupan saya sendiri untuk masuk ke kehidupan seorang ibu sepenuhnya. Buktinya, Biyan lumayan sering ditinggal karena saya pergi maen sama temen2, atau sekedar jalan sana jalan sini. Kalo ditinggal kerja mah udah pasti ya setiap hari, belum lagi saya sih ngga bisa ninggalin tempat kerja jam lima seperti seharusnya. Yang ada, makin malem makin malem aja 🙂

Soal makanan, saya juga suka agak sembrono, makanan masih panas, maen suapin aja, kesian kan. Nah belom lagi urusan tidur dan bangun. Saya ni kan hobby berat tidur ya. Saya juga tau kalo sebaiknya setelah bersuami apalagi punya anak, ya bangun dong lebih pagi dari yang lain. Ah, kalo saya ish yang ada, tiap pagi bangun diteriakin Biyan dari box nya, “mama, mama”, katanya. Kadang suka kesel dia kayaknya, mungkin teriaknya udah lama saya nya super kebluk. Kejadian setiap hari minggu apalagi, kita pasti makan siangnya jam 3 atau 4 bahkan. Soalnya, kalo Biyan tidur siang, saya malah suka ikut tidur instead of nyiapin lunch buat suami. Alhasil hari ini suami terkapar sakit 🙂 Maaf ya… Abis kalo Biyan udah beres urusan makannya, suka berasa beres juga tugasnya, suami belum makan, suka pura-pura lupa!

Soal mama saya dan hari ibu. Doh, ngucapin juga belum tuh. Bukan apa2, sebelumnya saya malah ga suka nyadar hari ibu kok. Entar kalo sengaja2 ngucapin malahan cekakakan kali si mama juga. hehehe…. palingan dia ketawa sambil bilang “nanaonan sih?”.

Nah ngomong2 soal ibu teladan, emang si mama tuh jagonya, full time mother yang lemburnya setiap hari, ga pake cuti kecuali sakit, ga pake biaya, cuma tulus hati yang ada.

Happy mother’s day lah Mom, semoga Tata bisa sejago, sesabar, setulus’ mama selalu 🙂

Pake foto ah 😛

with my mom

with my mom

(

Biyan ikut kopdar BATAGOR.net

Foto itu diambil dari fesbuknya BayuHebat. Kalo ga salah Mas Ade yang foto? apa bukan? ah pokoknya nuhun!

To all moms, happy mother’s day, there will never be one day we dont feel graceful of you 🙂

16 Comments

Filed under Cinta, Family, Saya, Saya, dan Saya

Donasi Diobral, cuma Rp. 15.000!

gardulantulogoblogLogo keren ini dibikin sama Deniar. Hatur nuhun pisan!

GarduLantu semakin dekat, sudah cukup banyak donasi yang diterima temen2 panitia dari berbagai tempat, Bandung, sampai ke kota2 dan bahkan pulau2 lain. Sebenernya ngga nyangka juga kalo ‘cuma’ via dunia maya begini, kita bisa beneran berbagi senyum sama adik2 panti asuhan nanti. Tapi waktu semakin dekat, dan ini semua nampak makin ‘nyata’ di mata kita2.

Data donatur yang sudah ada bisa di-apdet disini

Di GarduLantu Pertama tanggal 10 Juli kemarin, kita berhasil ngumpulin 200 orang anak2 dari berbagai panti asuhan. Cerita selengkapnya bisa baca disini.

Anak ini nempel terus sama pembimbingnya

Anak ini nempel terus sama pembimbingnya

Anak ini ngabisin Voucher Rp.15ribunya untuk beli 3porsi TUTUT

Anak ini ngabisin Voucher Rp.15ribunya untuk beli 3porsi TUTUT

Surpise, dibeliin buku sama Aki Herry

Surpise, dibeliin buku sama Aki Herry

Dijemput shuttle bus IBCC

Dijemput shuttle bus IBCC

Seperti yang saya cerita tadi, donasi yang masuk lumayan tidak terkira. Banyak rekan rekan yang ngasih donasi dengan nominal yang cukup besar, thanks God. Semoga selalu bisa menjadi saluran berkat ya… Tapi menyesuaikan hasrat dan kemampuan, dana yang terkumpul sampe hari ini, masih aja belum cukup untuk pelaksanaan GarduLantu. Untuk itu, (dan ini adalah maksud saya posting, hehe), kita mau ngajak temen2 untuk donasi, tentunya sesuai dengan kemampuan dan kerelaan hati. Ga perlu merasa harus ngasih dalam jumlah besar. Donasi itu seperti uang kembalian, sedikit demi sedikit menjadi BUKIT, haha…. katanya sejuta kurang seperak juga ngga jadi sejuta 🙂

Ya, jadi yuk, kita kumpulin, sisihin uang kita buat mendukung sukses nya acara ini, Rp. 15ribu aja kok, kelipatannya tentu diterima dengan senang hati. Kapan lagi bisa buat adik2 yatim piatu ini bisa TERSENYUM dari Rp. 15ribu kita. Tau deh, kita juga masih suka merasa kurang kan. Mo ganti leptop baru uangnya kurang, mo beli BlackBerry, uangnya juga kurang banyak, mo ganti henpon, ah uangnya kurang juga (curhat niiiiii, hahahah…..). Katanya, memberi dalam kekurangan itu nikmat, saudara2….. hihihi…. Mari ateuuuhh……

Oya, donasi bisa dilayangkan (cieh) ke :

  • BNI rekening 015-148-1599 a/n Karina A Shelyani
  • BCA rekening 282-1041-998 a/n Shasya Pashatama
  • Mandiri rekening 131-000-4619872 a/n Amalia Mustika Sari

Bagi teman – teman yang melakukan donasi kami berikan sebuah pin cantik sebagai tanda terimakasih. Diharapkan teman – teman untuk melakukan konfirmasi kenomor 02276695686 setelah melakukan pengiriman. dengan format nama#jumlahdonasi#bankyangdituju. Untuk Info lebih lanjut bisa menghubung amalia mustika sari di amaliamustikasari@gmail.com atau dinomor 022-70324693 atau 085220067939

Mari ah….

19 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends

Rp. 15.000 untuk SEBUAH SENYUM

fMari berhitung. Apa yang bisa kamu dapet dengan uang Rp. 15.000?

Kalo saya;

  1. Teh Tarik di Capricio BSM, udah termasuk pajak, Rp. 15.000  net
  2. Nambahin Rp. 10.000 udah dapet Green Tea di Starbucks
  3. Pulsa ESIA buat neleponin neneng OGGIX
  4. Seporsi Iga Bakar si Jangkung di The Kiosks Dago, yah nambah Rp. 2000 lagi deh
  5. 3 botol Teh Botol Less Sugar yang sedap itu
  6. Anting-anting lucu buat melengkapi koleksi anting saya yang udah segudang
  7. Naek Taxi dari kantor ke BSM

dan yaaa…. masih banyak lagi.

Tapi bulan ini, ada 1 hal yang membuat saya berpikir banyak. Batagor.net, komunitas Blogger Bandung kembali menggelar event bertajuk GarduLantu, Blogger Peduli Anak Yatim Piatu. Tujuannya, ga lain ga bukan, buat mengajak adik2 kita dari panti asuhan untuk menikmati berkat seperti yang sudah kita terima selama ini.

Menyadari segala keterbatasan namun hasrat yang tentunya tidak pernah terbatas, kami mencoba mencari sebuah formula supaya event ini dapat terselenggara, supaya Batagor.net dapat menjadi sebuah saluran berkat, khususnya buat adik-adik kita di panti asuhan. Untuk itu kami mengajak rekan2 blogger untuk ikut partisipasi. Ngga sulit, sumbangkan Rp.15.000 supaya dengan uang tersebut, kita bisa membuat seorang anak yatim piatu tersenyum. Ga susah kan? Mungkin saya bakal libur dulu nongkrong di Capricio dengan teh tarikk nya 🙂

Berikut, foto2 waktu kita ngadain GarduLantu yang pertama. Coba lihat senyum lebar adik2 kita ini. Percaya deh, it was a blessing to see them smile. Now the blessing can be yours, donate!

gardu-lantu

Acaranya bakal digelar tanggal 22 Desember 2008, bertepatan dengan hari Ibu. Donasi dapat dilayangkan ke rekening di bawah ini ;

BNI no A/C 015-148-1599 a.n  Karina A Shelyani.

Tulisan terkait bisa dibaca di ;

Yudha P.  Sunandar – Coretan Balik Kelambu

Si Bayu yang Hebat

Ka Arie

Soso Sibuk

So, what are you waiting for?

UPDATE :

Untuk mempermudah transfer donasi (supaya cepet, supaya cepet….!), donasi bisa juga disalurkan via BCA a.n Shasya Pashatama, jangan lupa konfirmasi ke 022-76695686  setelah melakukan pengiriman. dengan format  nama#jumlahdonasi#bankyangdituju. Thanks all!

31 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Makan Minum, Sahabat

Ayam Raja-nya Kang Agah, eh Republik Kuliner

Postingan yang terhutang ni. Sorry it took so long ya Kang Agah!

Jadi ceritanya waktu hampir seminggu lalu itu, 3 perempuan matang, mapan dan cantik, ketambahan lagi manis, berkumpul di Republik Kuliner milik Presiden Agah. Siapa lagi kalo bukan Neng OP, Neng Oggix, sama saya sendiri. Dateng dengan taxi dari 3 sudut berbeda kota Bandung (alah, bahasa!), akhirnya sekitar jam 7an, kita bertiga udah duduk aja dengan asyik di pojok RK, meja khusus yang udah die-reserve via YM. Eh Agah, mo info aja, lain kali kalo ada yang bilang mo ke RK itu sewajarnya tidak dijawab dengan “Aduh, ujan gede pisan, Teh”. Bukan begitu ya, bisa2 menyurutkan niat yang mo dateng. Hahahaha…. Kumaha sih dagang teh Gah?

Saya, seperti yang selalu dilakukan SETIAP datang ke RK, langsung pesen Japanese 6, udah ga pake liat2 menu gitu deh. Saya jatuh cinta sama kentangnya :). Berlebihan. Biarin. Neng OP, juga memesan menu yang sama, walaupun 1,5 jam sebelumnya menyantap seporsi baso, cenah. Neng Lala, ga tau mesen apa, yang jelas porsinya kayak buat ngasih makan sekampung gitu deh.

Beres makan, tentu ketawa2, cekakakan lupa umur lupa pacar lupa suami lupa gebetan. Sok tebak perempuan mana lupa yang mana, hehehehehe……

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Kunjungan ke RK hari itu memang memuaskan. Ga bawa kamera, tentu ga jadi hambatan, kan ada Agah yang bisa dipinjemin kamera, mana ditawarin mau di upload segala. Haduh, mewah.  Akhirnya kita pinjem sekalian aja sama kabel datanya. Kata orang, kalo ngerepotin itu sekalian, jangan setengah2, setelah ngasih pinjem kamera dan kabel datanya, ya sekalian juga motretin kita bertiga, nuhun ah Kang Agah.

Eh ga cuma sampe disitu ya. Tiba2 dateng aja ke meja, sepiring besar ayam beserta dayang2 berupa 4 ekor udang windu. Semuanya gigantisme gitu. Ayamnya segede pintu, udangnya segede jendela. Berlebihan lagi. Biarin lagi.

Biar ga disangka hoax, ini dia buktinya ;

Ayam Segede Muka si Lala. Wew!
Ayam Segede Muka si Lala. Wew!

Utang komen ke Kang Agah.  Jadi Kang, saya  udah bolak balik nanya ke mereka berdua apa komennya soal si Ayam Raja ini. Jawabannya adalah sebagai berikut :

Lala : Juicy euy!
OP : Teuing ah, enak pokoknya
Saya : Sambelnya pake sambel apa nih?
Merasa kurang menemukan komen yang pas, akhirnya saya nanya sekali lagi, demikian jawabnya :
Lala : pokokna mah juicy!
OP : aduh jangan gua yang komen lah
Saya : Ayam segede gini bakalan seporsi sama 4 ekor udang ini ?
Masih juga kurang pas, sekali lagi sesi pertanyaan ini dibuka dan jawaban yang didapat adalah :
Lala : Juicy, teu ngarti maneh? *mulai marah*
OP : Teuing ah Shachan, pokona mah ngeunah
Saya : Gua jawab apa dong ke si Agah?
Hihihihi…. Saya sampe ketawa2 sendiri nih tengah malem.
Time to get serius. Jadi ya Presiden Agah….. tanggapan serius dari saya dan 2 gadis matang-mapan-manis itu adalah begini :
1. Ayamnya enaaaaaaakkkkkkkk
2. Apalagi udangnya, sedaap!!
3. Penasaran,  rencana nya sambelnya apa sih ? Ngaruh tau.
4. Lala bilang, lebih asyik kalo ditambah bumbu2 apa gitu, misalnya cabe ijo atau sambel cobek gitu kali
5. Saya bilang, udang begitu teuteup enak pake kecap cengek
6. OP bilang, maap ga bisa komentar, kekenyangan, abis ngebakso trus makan Japanese 6.
Jadi demikian. Malam itu ditutup dengan TIDAK DIJEMPUTNYA saya oleh suami oleh karena dia LUPA kalo istrinya masih di luar rumah. Jadi waktu dia telepon dan bilang “aku udah sampe Bebs”, ternyata maksudnya sampe di RUMAH dan bukan di RK. Jadi agak percuma tuh saya lari2 turun dari RK ke tempat parkir secara disana GA ADA SIAPA2 AJA.  Jadilah saya dan neng Oggix nemenin Kang Agah menunggu hujan reda hingga nyaris menjelang tenagh malam. Nasib.

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Batagor, Friends, Iseng Abis, Kopdar, life, Makan Minum, Sahabat

Path Saya, Path Kamu, Beda

Saya adalah penggemar buku, banget. Tapi bacaan saya rasanya bukan buku2 yang bikin ‘pinter’. Ya, saya baca buku untuk cari hiburan aja kok. Alhasil penghuni lemari buku saya adalah novel, mostly chicklit. Eh tapi ngga juga deng, ada juga buku soal ngurus bayi (maklum baru jadi ibu).

Jenis buku yang ga pernah hinggap di lemari buku saya adalah buku selfhelp. Buku buku dengan judul seperti How to Find Mr. Right, How to Manage Your Money, How to Live Peacefully adalah tipe buku yang ngga pernah ada di list bacaan saya. Biar kata laku dijual ribuan kopi, ngga pernah aja tertarik.

Kenapa ?

Karena buat saya path setiap orang tu’ beda-beda. Ada orang yang jalannya begini, sementara orang lain, jalannya begitu, jarang sekali ada yang sama.

Baru-baru ini nerima curhatan temen deket yang merasa kok hidupnya ga maju2. Di usia yang orang lain udah mulai settling down, dia masih harus sekolah, ya iya wong sekolahnya sampe S2 di Eropa sana kan? Jelas beda dong perjalanannya sama saya yang lulus kuliah, kerja, pacaran, kawin, punya anak, standar. Tapi siapa berani menjamin kalo hidup dia lebih istimewa daripada hidup saya? Siapa pula berani menjamin, kalo hidup saya dengan seorang suami super sabar dan seorang anak yang luar biasa lucu kemudian otomatis lebih istimewa dari hidup orang lain?

Engga dong. Ngga ada satu pun hidup, yang lebih istimewa dari hidup kita sendiri. Susah dan senang yang kita alami, ya bagian kitalah itu. Ngga ada yang perlu disombongkan. Apalagi disesali.

Buat saya, belajar dari hidup kita sendiri rasanya lebih berharga ketimbang kita ‘mencontek’ jalan hidup orang lain, apalagi kalau kemudian merasa ingin seperti dia juga, ah engga deh.

Semua yang ada di dalam hidup kita, terutama kesusahan yang kita alami, tentunya adalah sebagai bekal buat kita untuk bisa lebih kuat di masa mendatang. Kamu boleh pusing mikirin mau kemana malam minggu ini. Temen kita yang di sebelah sana, mungkin pusing karena boro2 pergi nongkrong, yang ada harus jaga warung di rumah. Semua ada pembelajarannya lah, semua menjadikan kita lebih kuat daripada kita kemarin dan kita hari ini. Amin.

*trying to encourage myself*

17 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya