Daily Archives: November 10, 2008

Mama kuu…..

Pas udah rencana mau nulis soal nyokap tercinta, eh tadi pagi ketemu beliau di perjalanan ke kantor (buat yang belum tau, gw memang ga serumah sama ortu, jadi ketemu nya juga jarang-jarang), nggak sempet ngobrol, cuma sempet dadah-dadahan aja. Jadi hari ini kayaknya emang udah meant to be, buat nulis soal si mama.

Nyokap gw itu, asli ibu rumah tangga. Seumur hidupnya, doski belum pernah kerja (karena begitu beres sekolah langsung dipinang bokap gw). Nyokap juga belum pernah ngerasain patah hati (karena pacarannya sama si bokap aja –> langsung jadi). Makanya waktu gw ancur-ancuran patah hati, nyokap gw ikutan nangis, tapi itu juga karena sedih ga bisa ngertiin gimana perasaan gw sebenernya. But she’s always there for me, walo sempet bingung kenapa anaknya yang ‘nampak tegar’ ini bisa kalah sama yang namanya cinta.

Gw memandang nyokap gw, sebagai sosok idola yang bener-bener ngrasain kodrat seorang wanita. Selama menikah sama bokap, mama selalu nyediain semua keperluan si papa. Dari baju, kopi, makan (pagi-siang-malem), sendal, semua deh pokoknya. FYI, selama hampir 28 taun menikah, bokap gw itu belum pernah sekalipun ngambil minum ke dapur. Sama sekali !! Kalau mau minum, papa tinggal melirik ke si mama, “minum” katanya. Dan nyokap gw langsung siap sedia ngambilin minum, ga peduli apa pun yang lagi dia kerjain saat itu. Itu soal minum, belum lagi soal makan. Kalau ga disediain sama nyokap, si papa mendingan nggak makan aja sekalian. Makanya, nyokap gw itu nggak bisa diajak pergi lama-lama. Dalam sehari, kalau pergi sama nyokap pagi-pagi, berarti siangnya harus udah pulang. Kalau pergi setelah makan siang, berarti sebelum makan malem udah harus pulang.

You guys may think how nyebelin bokap gw, dan betapa kesian nya nyokap gw. Tapi gw melihat ini dari sudut pandang yang lain. Nyokap gw dengan senang hati melakukan itu semua buat si papa. Dengan penuh kasih. Makanya dia rela dan nggak pernah merasa itu adalah sebuah beban. Tapi jangan salah, sekali nyokap gw marah, si bokap langsung mingkem deh. Yeah, you go, Mom !!

Gw mengidolai nyokap gw, tapi bukan berarti gw ingin jadi persis seperti dia. Nggak lah, gw ga mungkin bisa (kalaupun bisa, pasti nggak mau). Waktu seumur gw, nyokap udah punya anak umur 7 taun (ya gw ini). Sementara gw, menemukan Mr. Right aja belum (where are you, sih ??)

Nyokap, salah satu temen curhat gw. Apalagi kita jarang-jarang ketemu. Makanya sekalinya gw nginep di rumah, kita bisa ngobrol sampe subuh. Dari mulai ngobrol soal love life (teuteup…), soal adik-adik gw yang kelakuannya suka aneh bin ajaib, soal sepatu baru, kalung baru, dan buku baru !! Yeah, nyokap gw ini juga seneng baca. Bacaan si mama, ga jauh-jauh dari bacaan gw, ChickLit. Tapi tiap kali diajak ngobrol soal isi ceritanya, doski paling garuk-garuk kepala sambil bingung

“Aduh, yang mana yaa…”.

Ih, kadang suka kesel, bacanya sambil ngelamun kali, Ma !

Salah satu hal yang paling ajaib soal nyokap gw, doski suka marah kalo tau gw suka belajar sampe begadang waktu jaman sekolah dulu. Kalo liat lampu kamar nyala (waktu SMA gw sempet tinggal sama ortu), dia suka ngetok pintu dan langsung ngasih segelas susu panas.

“Ayo tidur” katanya,

“Jangan begadang aja, ngapain sih”.

Yeeeh… jelas-jelas belajar. Ngapain lagi atuh….

Paling asyik kalo gw males sekolah.

“Aduh Ma, kok kayaknya nggak feeling pergi sekolah ni”.

Nyokap gw :

“Ya udah, mendingan kita ngobrol aja, eh, apa kita jalan-jalan aja yuk, makan mie kocok !”

Trus kalo ada telepon dari sekolah, nyokap selalu siap dengan jawaban :

“Iya ni, Shasya agak kurang enak badan, Bu. Rencananya mau saya bawa ke dokter nanti sore. Terima kasih perhatiannya ya”

Si mama ga tau kali, itu mah bukan perhatian, tapi check and recheck…

Nyokap gw, gokil setengah mati tapi adorable banget !

Nyokap gw, yang waktu lagi hamil 8 bulan, tapi ngotot pengen nonton konsernya /RIF di Fame Station dulu (akhirnya kongkow sama si Andy – gw rasa si Andy terharu aja karena ada ibu-ibu lagi hamil tua tapi bela-belain berdesak-desak sama kaum ABG di Fame)

Nyokap gw, yang waktu jaman gw SMA dulu nekad nitipin adik-adik gw yang masih kecil sama mertuanya (nyokapnya bokap gw) gara-gara doi kebelet nonton Bon Jovi di Ancol –> edan pisan kan…?

Nyokap gw, yang selalu ngedukung (hampir) semua keputusan gw.

Nyokap gw, yang udah wanti-wanti berpesan ga mau dititipin cucu (kalo gw punya baby someday),

“Males dong ah” katanya, “Gue kapan santai nya dong ? Titip mertua lu aja ntar ya…”

Nyokap gw, yang paling asyik sedunia ……. Happy birthday ya Mom…. Love you banget !!Thamama_nusa_dua_1

Tulisan persis 3 taun yang lalu 🙂

dsc01618Hari ini, mama saya ulang taun. Banyak yang sudah berubah dari 3 taun lalu. Satu hal yang jelas, sekarang saya udah menikah dan ga bikin lagi mama pusing soal anak perempuannya yang patah hati kayak waktu dulu. Tadi pagi pas peluk mama dan bilang selamat ulang taun, mama bilang saya udah ngasih kado paling berharga bua dia, Biyan. Kan tiap hari saya kerja, yang ngurusin Biyan ya mama. She’s so proud of her first grandson. Dalam banyak hal, Biyan juga keliatannya deket banget sama mama. Apalagi kalo lagi dimarain :P. Dia pasti langsung lari ke oma nya itu. Jadi perkataan si mama soal ga mau dititipin cucu itu menguaaplah sudah. Saya yang punya anak, ya dia2 juga yang repot.

Si mama, makes me stand still until today :). Dia yang ngajarin saya bahwa nggak ada masalah yang bisa selesai dengan bermuram-muram. Nggak ada maslah yang bisa selesai dengan bersedih-sedih dan bermanyun2. Dan semua susah hati itu sama sekali ngga mengurangi masalah yang ada. Kalo si mama seumur kita2, kali dia bilang gini sama saya, “Cheer up girl, cheer up!”

s3010344

“Happy birthday ya Ma. Semoga mama bisa selalu tersenyum biarin masalah segunung juga, supaya Tata juga bisa selalu tersenyum bareng Mama. Love you, hope someday I could be as strong as you are!”

24 Comments

Filed under Cinta, Family, Info Aja