Monthly Archives: November 2008

Bintangku Bintangmu

Dulu kita punya bintang yang sama

Bersinar buat kita dengan sinar yang sama

Dalam waktu yang sama pula

Saat dia redup, kita pun kehilangan sinarnya, bersama

Sekarang tidak sama lagi

Bintangku, bintangmu punya jalan sendiri

Ah bukan, kau ambil bintangku dari sini

Tak ada lagi terang seperti kemarin hari

gelap deh.

aih aih, saya ternyata tetep lho ga bisa puitis. Hati gundah juga ga membuat saya jadi puitis euy. Abis nulis tulisan diatas, yang ada malah ngakak sejadi-jadinya. Lah, lagi mellow kok tetep kerasa lucu ya.

Eh jadi inget, temen saya dulu bilang, jangan mau nonton horor sama Shasya, yang ada malah jadi komedi. Iya kitu Zal? iya gitu? Bukannya film itu emang agak lucu ya? huahauhaa…….

23 Comments

Filed under Cinta, Saya, Saya, dan Saya

Food Paradise

Guys, Please Welcome !!!!

Continue reading

22 Comments

Filed under Info Aja, Makan Minum

Tata Kota

Ini adalah salah satu postingan yang cukup bikin dilemma. Soalnya bakal ngomongin orang abis. Tetangga sebelah saya sih urung menulis soal ini, tapi kalo saya, setelah menilik2 orang yang akan diomongin kok ya ga punya tampang untuk konek2 ke internet, ya memberanikan diri menulis.

Jadi gini ya, berhubung kita (hampir) selalu makan di tempat makan yang sama, jadi secara garis besar ya sedikit hafal dengan pengunjung food court itu. Cerita nya ada satu Bapak yang kebetulan saya kenal, cukup sering makan sama salah satu ibu-ibu orang kantoran sebelah. Pas saya sapa, “Hai Pak”. Tanpa menunggu saya nanya apa2, si Bapak ini kemudian menjelaskan, “ini lho Sha, ngurusin kerjaan sama dinas tata kota”. Yah, padahal saya ngga nanya lho. Dan ga kenal pula sama istrinya, jadi ya ga akan ngomong apa2 kok… Hahahaha……

Ok lanjut. Tapi dari pandangan mata saya dan partner in crime ini, mereka berdua ini kok kayaknya terlalu akrab untuk ngomongin soal tata kota ya. Body language kan jarang bisa berbohong, teman… Pas makan siang tadi, si orang dua ini kok keliatannya lagi agak bersitegang. Kalo pacaran sih kayak yang lagi marahan. Tapi mereka kan bukan pacaran ya, kan lagi ngurusin tata kota, hehehe….

Saya sama partner in crime langsung coba meraba pembicaraan apa yang terjadi diantara mereka berdua yang-katanya-lagi-ngurus-tata-kota-tapi-lebih-kayak-orang-pacaran ;

“Pokoknya aku udah cape ngurusin tata kota ini”

“Lho, kamu kira kamu aja yang cape? Sama aku juga”

Tata kota ini udah ga jelas mau kemana arahnya”

“Itu karena kamu ngga sama visi sama aku soal tata kota ini”

“Gimana mau sama visi kalo kamu masih sibuk ngurusin tata kota yang lain?”

“Lho, survey kan perlu?”

“Tapi kamu ngabisin waktu terlalu banyak sama tata kota yang itu”

“Ya tapi itu kan demi kepentingan tata kota kita juga, sayang”

“Lama2 saya lelah menata kota sama kamu”

“Aku sih masih mau melnajutkan penataan kota ini”

“Gimana mau menata kota bersama kalau kamu terlalu banyak tataan kota yang perlu diurus?”

“Ya udah, mulai sekarang, kamu tata aja kota ini sendiri”

Heuhehehehehe…. kembali tergelak gelak. Karie pasti gatel deh mau nambahin, ayo! ayo!

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

Mama kuu…..

Pas udah rencana mau nulis soal nyokap tercinta, eh tadi pagi ketemu beliau di perjalanan ke kantor (buat yang belum tau, gw memang ga serumah sama ortu, jadi ketemu nya juga jarang-jarang), nggak sempet ngobrol, cuma sempet dadah-dadahan aja. Jadi hari ini kayaknya emang udah meant to be, buat nulis soal si mama.

Nyokap gw itu, asli ibu rumah tangga. Seumur hidupnya, doski belum pernah kerja (karena begitu beres sekolah langsung dipinang bokap gw). Nyokap juga belum pernah ngerasain patah hati (karena pacarannya sama si bokap aja –> langsung jadi). Makanya waktu gw ancur-ancuran patah hati, nyokap gw ikutan nangis, tapi itu juga karena sedih ga bisa ngertiin gimana perasaan gw sebenernya. But she’s always there for me, walo sempet bingung kenapa anaknya yang ‘nampak tegar’ ini bisa kalah sama yang namanya cinta.

Gw memandang nyokap gw, sebagai sosok idola yang bener-bener ngrasain kodrat seorang wanita. Selama menikah sama bokap, mama selalu nyediain semua keperluan si papa. Dari baju, kopi, makan (pagi-siang-malem), sendal, semua deh pokoknya. FYI, selama hampir 28 taun menikah, bokap gw itu belum pernah sekalipun ngambil minum ke dapur. Sama sekali !! Kalau mau minum, papa tinggal melirik ke si mama, “minum” katanya. Dan nyokap gw langsung siap sedia ngambilin minum, ga peduli apa pun yang lagi dia kerjain saat itu. Itu soal minum, belum lagi soal makan. Kalau ga disediain sama nyokap, si papa mendingan nggak makan aja sekalian. Makanya, nyokap gw itu nggak bisa diajak pergi lama-lama. Dalam sehari, kalau pergi sama nyokap pagi-pagi, berarti siangnya harus udah pulang. Kalau pergi setelah makan siang, berarti sebelum makan malem udah harus pulang.

You guys may think how nyebelin bokap gw, dan betapa kesian nya nyokap gw. Tapi gw melihat ini dari sudut pandang yang lain. Nyokap gw dengan senang hati melakukan itu semua buat si papa. Dengan penuh kasih. Makanya dia rela dan nggak pernah merasa itu adalah sebuah beban. Tapi jangan salah, sekali nyokap gw marah, si bokap langsung mingkem deh. Yeah, you go, Mom !!

Gw mengidolai nyokap gw, tapi bukan berarti gw ingin jadi persis seperti dia. Nggak lah, gw ga mungkin bisa (kalaupun bisa, pasti nggak mau). Waktu seumur gw, nyokap udah punya anak umur 7 taun (ya gw ini). Sementara gw, menemukan Mr. Right aja belum (where are you, sih ??)

Nyokap, salah satu temen curhat gw. Apalagi kita jarang-jarang ketemu. Makanya sekalinya gw nginep di rumah, kita bisa ngobrol sampe subuh. Dari mulai ngobrol soal love life (teuteup…), soal adik-adik gw yang kelakuannya suka aneh bin ajaib, soal sepatu baru, kalung baru, dan buku baru !! Yeah, nyokap gw ini juga seneng baca. Bacaan si mama, ga jauh-jauh dari bacaan gw, ChickLit. Tapi tiap kali diajak ngobrol soal isi ceritanya, doski paling garuk-garuk kepala sambil bingung

“Aduh, yang mana yaa…”.

Ih, kadang suka kesel, bacanya sambil ngelamun kali, Ma !

Salah satu hal yang paling ajaib soal nyokap gw, doski suka marah kalo tau gw suka belajar sampe begadang waktu jaman sekolah dulu. Kalo liat lampu kamar nyala (waktu SMA gw sempet tinggal sama ortu), dia suka ngetok pintu dan langsung ngasih segelas susu panas.

“Ayo tidur” katanya,

“Jangan begadang aja, ngapain sih”.

Yeeeh… jelas-jelas belajar. Ngapain lagi atuh….

Paling asyik kalo gw males sekolah.

“Aduh Ma, kok kayaknya nggak feeling pergi sekolah ni”.

Nyokap gw :

“Ya udah, mendingan kita ngobrol aja, eh, apa kita jalan-jalan aja yuk, makan mie kocok !”

Trus kalo ada telepon dari sekolah, nyokap selalu siap dengan jawaban :

“Iya ni, Shasya agak kurang enak badan, Bu. Rencananya mau saya bawa ke dokter nanti sore. Terima kasih perhatiannya ya”

Si mama ga tau kali, itu mah bukan perhatian, tapi check and recheck…

Nyokap gw, gokil setengah mati tapi adorable banget !

Nyokap gw, yang waktu lagi hamil 8 bulan, tapi ngotot pengen nonton konsernya /RIF di Fame Station dulu (akhirnya kongkow sama si Andy – gw rasa si Andy terharu aja karena ada ibu-ibu lagi hamil tua tapi bela-belain berdesak-desak sama kaum ABG di Fame)

Nyokap gw, yang waktu jaman gw SMA dulu nekad nitipin adik-adik gw yang masih kecil sama mertuanya (nyokapnya bokap gw) gara-gara doi kebelet nonton Bon Jovi di Ancol –> edan pisan kan…?

Nyokap gw, yang selalu ngedukung (hampir) semua keputusan gw.

Nyokap gw, yang udah wanti-wanti berpesan ga mau dititipin cucu (kalo gw punya baby someday),

“Males dong ah” katanya, “Gue kapan santai nya dong ? Titip mertua lu aja ntar ya…”

Nyokap gw, yang paling asyik sedunia ……. Happy birthday ya Mom…. Love you banget !!Thamama_nusa_dua_1

Tulisan persis 3 taun yang lalu 🙂

dsc01618Hari ini, mama saya ulang taun. Banyak yang sudah berubah dari 3 taun lalu. Satu hal yang jelas, sekarang saya udah menikah dan ga bikin lagi mama pusing soal anak perempuannya yang patah hati kayak waktu dulu. Tadi pagi pas peluk mama dan bilang selamat ulang taun, mama bilang saya udah ngasih kado paling berharga bua dia, Biyan. Kan tiap hari saya kerja, yang ngurusin Biyan ya mama. She’s so proud of her first grandson. Dalam banyak hal, Biyan juga keliatannya deket banget sama mama. Apalagi kalo lagi dimarain :P. Dia pasti langsung lari ke oma nya itu. Jadi perkataan si mama soal ga mau dititipin cucu itu menguaaplah sudah. Saya yang punya anak, ya dia2 juga yang repot.

Si mama, makes me stand still until today :). Dia yang ngajarin saya bahwa nggak ada masalah yang bisa selesai dengan bermuram-muram. Nggak ada maslah yang bisa selesai dengan bersedih-sedih dan bermanyun2. Dan semua susah hati itu sama sekali ngga mengurangi masalah yang ada. Kalo si mama seumur kita2, kali dia bilang gini sama saya, “Cheer up girl, cheer up!”

s3010344

“Happy birthday ya Ma. Semoga mama bisa selalu tersenyum biarin masalah segunung juga, supaya Tata juga bisa selalu tersenyum bareng Mama. Love you, hope someday I could be as strong as you are!”

24 Comments

Filed under Cinta, Family, Info Aja

Wedding Anniversary – katanya

Hari ini, 4 November 2008, 2 taun yang lalu, saya menikah. Waktu itu rasanya bukan pilihan sulit, menikah ya menikah saja. Waktu memang berlalu begitu cepat, ga kerasa, udah 2 taun saya hidup di dalam institusi pernikahan ini.

Mau cerita ah. Kenal suami 1,5 taun sebelum menikah. Terus pacaran di bulan Maret 2006, memutuskan menikah di Juni 2006, dilamar Agustus 2006, menikah 4 November 2006 (setelah maju-maju terus dari rencana awal Juli 2007).

Cerita pernikahan saya, beneran hampir mirip dengan apa yang selalu saya impi2kan dari kecil dulu. Pengennya santai, ga ribet2. Syukurlah semua keluarga oke2 aja, padahal suami kan Batak tuh, dimana adat istiadatnya lumayan repot juga kalo mesti diikutin. Dari acara jemput2an pagi2, saya dan suami santai aja, ga pake acara tabu kalo ngliat pengantinnya belum selesai dandan. Si tante yang dandanin saya malah yang panik, mencegah suami untuk ga liat2, dia malah iseng intip2.

Di gereja juga semua berjalan sesuai rencana aja. Abbe, adik saya yang paling kecil bawa cincin saya, diikutin 2 adik saya yang laen, it was memorable. Saya masuk gereja diiringi kakak ipar yang nyanyi Ave Maria, baru tau kalo suara dia emang bagusssss banget.

at-church

Beres gereja, kita balik lagi ke salon nyempetin makan siang juga, dibeliin gudeg sama temen, hihi… well you don’t eat gudeg in wedding gown everyday, hahaha….

Terus kita langsung ke Villa Istana Bunga, tempat kumpul sama temen2 deket & keluarga. Ga pake istilah resepsi karena udah direncanain acaranya bakai santai banget. Ga pake pelaminan segala lah,karena emang pengen mingle sama temen2 aja. Pengennya yang bisa duduk2 santai gitulah 🙂 Foto dibawah itu, anggap aja foto keluarga sama keluarganya si mama…

dsc_0410

shariputra2

Wedding singernya sesuai yang dipengen, Gail. Bertahun2 sebelumnya saya udah request dia kudu nyanyi di kawinan saya. “Emang udah mo merit Sha?” katanya. Belom, jawab saya, pacar aja ga punya, tapi yang jelas, entar lo yang nyanyi, hehe. Thanks God, terwujud 🙂

Balik ke cerita anniversary ah. Udah banyak yang tanya ada rencana apa malem ini. Rencana apa ya? secara kita berdua kerja, apalagi dia bakal sampe agak malem kayaknya.

Padahal dulu jaman pacaran ya (sama orang laen tapi, bukan sama dia), yaoloh cuma ulang bulan aja loh, dirayain di BISTRO Flamboyant, tuh jaman dulu belom banyak kafe2 rimantis bertebaran kayak sekarang kan, itu udah bagus banget. Sekarang, prioritas nya tentu beda.

Minggu lalu waktu ngobrolin soal anniversary ini, kita sempet rencana mau escape kemana gitu, yang deket aja. Tapi ya ga berdua juga, pasti bawa Biyan. Sekarang sih udah males pergi2 tanpa Biyan, yang ada entar malah inget2 dia terus, dan dia lagi lucu banget kalo dibawa pergi kemana2, muka nya excited terus. Tapi yaa, satu dan lain hal, semua ga jadi.

Kecewa? ngga juga (ngga usah tepatnya)

Sebelum menikah dulu, saya (dan saya yakin, mereka yang belum menikah juga) tentunya senantiasa punya pandangan ideal tentang kehidupan pernikahan. Apalagi yang masih muda2, pengennya kan biar udah nikah, masih kayak waktu pacaran aja terus. Iya sih ya, saya juga ngalamin masa2 itu, dan pacaran sambil udah nikah juga bukannya ga mungkin kok :). Bisa banget.

Tapi yang seringkali ga disadari adalah pernikahan ini adanya di dunia nyata dimana kita ngga pernah terlepas dari satu masalah dan masalah lainnya. Ada masalah satu sama lain, maksudnya sama pasangan kita sendiri, masalah dengan keluarga, dengan kerjaan, dengan apapun. Pernikahan, bagaimanapun, ga pernah terlepas dari yang namanya masalah.

Saya, si penggila romantisme ini sudah mulai bergeser paradigma nya 🙂

Dulu, saya menghayalkan sebuah pernikahan ideal yang sempurna. Sekarang saya berusaha menjalani pernikahan saya yang (tentunya ) tidak (atau belum?) sempurna ini dengan sebisanya, ya sebaik2nya lah. Tentu dengan berbesar hati, menyiapkan hati supaya saat hal2 indah tidak bisa menjadi nyata, saya jangan sampe kecewa lagi.

So, wedding anniversary tahun ini, sudah saya rencanakan mau nonton perdana-nya Beverly Hills 90210 aja di StarWorld aja, kan tayang hari ini :P.

Yeah, talking about KETIDAKSEMPURNAAN……………..

32 Comments

Filed under Cinta, Info Aja, Saya, Saya, dan Saya

Ide dong, ide!

Gila, waktu itu kalo ga dibilang lari ya terbang begitu aja. Rasanya baru kemaren sibuk2 ngurusin Food Adventure pertengahan 2008. Sekarang saya udah musti muter otak lagi buat mikirin acara serupa yang bakal digelar tanggal 19-29 Desember 2008 mendatang.

Masalahnya…. seperti biasa, mati ide nih. Lagi mikir2 untuk ngasih nama event ini sesuai tahun lalu : Food Carnaval. Saya suka banget nama event itu, kesannya makanannya ngumpul gitu dan berasa yang enak banget, juga meriah. Tapi kan setiap event nama nya beda2 ya. Ada Food Festival, Food Carnaval, terakhir Food Adventure.

Jadi, guys, tolong dong cariin nama yang asik dong. Pengennya dapet nama yang gampang didenger, gampang diinget, tapi bikin juga kesan bahwa event nya rame, dan makanannya banyak. Bagus juga sih kalo bisa menyiratkan bahwa ini event akhir taun…

Saya sih sempet kepikiran, Food Parade. Kan kesannya makanan enak ber-jejer2 gitu ya. Cuma bacanya aja yang kurang asyik. Kalo baca Food Pereide (sesuai lafal menginggris ya), kok ya kurang akrab di telinga. Mo baca Food Parade, kok ya ga pas depannya menginggris, belakang nya meng-indonesia kembali….

Ada ide lain?

21 Comments

Filed under kerjaan, Makan Minum