Daily Archives: September 15, 2008

Biyan’s First Birthday

Hari ini Biyan ulang tahun, umur 1 dia. Beneran ga kerasa banget. Rasanya baru kemaren waktu hamil dia tendang2 perut saya tanpa henti, sampe kadang mules banget dan baru berhenti kalo dielus2 dan diajak ngobrol pelan2. Kalo udah waktu tidur, jangan lagi bersuara deh, nanti Biyan nya ikut bangun dan gerak2 terus bikin saya jadi ga bisa tidur. Dulu waktu belum punya nama, saya panggil dia si Baby Tembem. Soalnya waktu hamil 7 bulan, dokter kandungan saya udah bilang, eh pipinya TEMBEM, katanya. Sejak itu, kita panggil dia si Baby Tembem. Sampe sekarang, pipinya masih tembem, tapi udah ga dipanggil begitu lagi sih. Malachi Habian Silalahi. Resminya sih dipanggil Biyan, tapi saya suka iseng manggil dia Habi-Habi, kedengerannya lucu aja J

Biyan udah ada sebulan setelah saya menikah. Lah adaptasi dengan kehidupan pernikahan aja belum katam, eh tiba2 hamil dan sempet membuat krisis identitas, haha. Udah ah kalo bahas ini malah jadi curhat jadinya. Kan mau cerita soal Biyan yang umurnya 1 tahun hari ini.

Saya memilih operasi caesar waktu Biyan mau lahir. Rasanya mewah banget, punya anak tanpa ngerasain mules2. Buat saya, operasi caesar itu ngga melulu karena ada masalah kan? Tapi lebih merupakan pilihan kita sebagai orang tua, sebagai ibu khususnya. Selain itu, Biyan lumayan gendut buat saya yang baru pertama ngelahirin, 3.7 kg, panjangnya 52 cm. Cukup gede buat seorang ibu yang ngga mau repot seperti saya ini.

 

Jadwal operasi jam 6 pagi, saya bangun jam 5 pagi dan sempet mandi2 dulu, sempet tegang juga waktu itu, sambil elus2 perut besar saya, sempet juga menitikkan air mata waktu itu, sambil bilang pelan2 sama si baby, “hey, we’re gonna meet soon, can’t wait”.

Jadwal operasi ga bergeser dan semua jalan sesuai rencana aja. Saya sadar lagi setelah setengah jam Biyan keluar, jadi waktu ketemu Biyan, dia udah bersih aja, udah dipakein baju pula. Jadi saya ngga ngalamin sindrom serem sama bayi sendiri karena si bayi mash kotor & jelek tuh. Waktu itu Biyan bobo terus, mau dikasih ASI juga tidur aja. Di kamar bayi, Biyan bayi yang paling gede deh kayaknya. Dan dia itu ga pernah ikutan temen2nya nangis, maklum tidur melulu.

Pas hari saya pulang dari rumah sakit, Biyan masih harus stay disana karena katanya kuning. Aduh rasanya setengah mati sedihnya. Saya inget malem itu di rumah saya nangis terus karena inget Biyan dan kesian aja kok dia di rumah sakit sendirian. Untungnya besoknya pas nganterin ASI ke rumah sakit, dia udah boleh dibawa pulang aja. Lega banget rasanya.

Satu hal yang istimewa dari Biyan, dia itu tidurnya banyak banget dan gampang banget. Haha, akhirnya ada juga keuntungan dari hobby tidur kan? Ya, saya hobby banget tidur, dan asyiknya itu nular sama Biyan. Jadi cerita2 temen2 yang suka pada ga bisa tidur karena bayi nya ngajak begadang ya Cuma dongeng aja buat saya, secara Biyan itu waktu tidur ya tidur ajah. Bangunnya siang pula, jadi suka kelewat sinar matahari pagi untuk jemur2

Umur 2 minggu, Biyan udah diajak jalan2 ke

Bandung Super Mall. Mana tahan mamanya kan kalo ngga jalan2. Jadi dengan bekel dipelototin dari rumah, saya ngotot aja bawa Baby Biyan ke BSM, dalihnya sih mau beli susu. Padahal, kata siapa beli susu harus bawa bayi nya kan?

 

Umur 2 bulanan, Biyan bisa hampir 2 hari sekali main ke Paris Van Java, nemenin mamanya, hahaha…. Nursery Room nya sampe udah akrab banget disambangin kita berdua. Dulu, Biyan begitu masuk strollernya dibawa ke supermarket, pasti aja langsung merem, bobo aja biar berisik juga. Kalo sekarang sih, wah matanya berbinar2 dan pengen ikutan pegang segala macem.

Si Biyan itu gede nya emang cepet banget. Minum susunya selalu banyak, juga makannya. Dia itu kayaknya hobby makan juga kayak mamanya J Setiap coba makanan baru, pasti selalu semangat. Asal jangan keseringan, dia pasti asyik2 aja.

Semakin gede, mukanya si Biyan emang makin menggemaskan (iya, kata ibunya hehe). Tapi coba liat deh.ya kan ?

Biyan semakin sering diajak jalan kesana kemari. Di mobil, kerjaannya ya tetep tidur J Begitu juga di tempat jalan2nya.

Sampe sekarang, kalo mau tidur, tinggal kasih sebotol susu aja, taro di box nya, dia pasti langsung berlayar sendiri. O ya, Biyan juga tertib, tidurnya mau di box sendirian. Cuma kalo sakit aja dia tidur sama saya di ranjang, sisanya, ga kayak anak kecil ada umumnya, dia kelihatannya lebih enjoy tidur sendiri di box kesayangannya itu. Maen juga ya anteng aja di box ;

Ajak Biyan ke Dakken, saya bisa biarin dia merangkak2 seru disana. Tapi Biyan enjoy banget kalo diajak main ke tempat macam Kampung Daun, ga suntuk kali ya.

Sekarang, dia udah bisa keliling2 rumah sendirian, merangkak atau jalan tertatih2. I tell you, rasanya bangga banget liat dia udah bisa jalan. Nggak kayak anak kecil pada umumnya, Biyan malah nggak mau belajar jalan dengan metode dipanggil2 itu lho. Yang ada, paling dia ngeleos aja. Dia malah lebih enjoy belajar jalan kalo ngga ada yang lihat, tau2 jalannya udah jauh aja, mana suka bawa2 bola, atau apapun. Heran, padahal jalannya aja belum lancar J.

Setiap saya pulang kerja, dia selalu semangat menyambut saya pulang. Anehnya kalo pergi kerja pagi2, dia cuek aja tuh dadah2, ga pernah nangis2 pengen ikut atau ga mau ditinggal. Asyik2 aja dia sih.

“Happy birthday ya my baby boy. You’re the reason for me to stand still & try to be strong in anything. Having you in my life is the most precious gift, ever!”

44 Comments

Filed under Info Aja, Saya, Saya, dan Saya