Daily Archives: September 11, 2008

Kopdar, Bagi Nasi Bungkus, Bubar

Ide kopdar kali ini, dateng dari Karie yang katanya pengen banget kita ngumpul tanpa harus melibatkan sponsor dll. Beneran juga sih, sekali waktu asyik juga kita ngumpul tanpa membawa bendera apa2, jadinya juga ga harus bawa misi atau pesan sponsor apapun. Terwujud hari Rabu kemaren, 10 September 2008, masing-masing batagoris bawa nasi bungkus, dibeli pake uang sendiri, semampunya dan serelanya, dijadiin satu dan dibagiin ke orang-orang di jalanan yang ngga mampu.

Cerita lengkap dengan kronologisnya, bisa dibaca di rumahnya Yudha, yang jelas kemaren kita hepi banget bisa bagi2 nasi di jalanan. Sempet bingung dengan gimana-gimana nya bagiin nasi, akhirnya kita jalan juga. Nasi pertama dari tangan saya, diberikan sama seorang bapak tukang tambal ban yang lagi ngelamun sambil minum segelas air mineral, waktu itu emang udah jam-nya buka puasa. Pas saya dateng dan ngasih nasi itu, dia mukanya sumringah banget dan keliatan banget kagetnya. Sayang ngga sempet kefoto aja. Sempet punya ide hari ini dateng lagi ke tempat itu dan minta bapaknya ber-ekspresi seperti kemarin, “tolong dong Pak, ekspresinya kayak kemaren lagi waktu saya kasih nasi itu”/ He…. yang ngga mungkin ah.

Ga semua orang yang kita temuin punya reaksi yang sama. Setelah bapak tukang tambal ban yang ekspresinya seperti habis melihat malaikat itu, (ga tau karena nasinya, ga tau karena SAYA nya, hahahah…), ada juga lho orang yang pas dikasih langsung minta 2, dan mukanya itu yang “I dont have to thank you because it’s my right to accept this”. Dan seperti kata siapa itu di komennya rumahkayubekas, sempet juga kita dikerubutin sama orang2 yang minta nasi itu. Esensi bagi2nya jadi sedikit hilang, tapi semoga aja tetep jadi berkat buat semua ya.
Selain cerita2 seru soal bagi2 nasinya, hari kemarin itu banyak juga cerita lucunya. Biasalah batagor tea banyak pelawak. Duh semakin bingung ni ceritanya mau yang mana dulu, saya bikinin point aja ya, supaya ga belibet. Semoga ga ada yang terlewatkan ;

1. Akhirnya ketemu juga yang namanya Mbak Anis, kapan makan siang barengnya? Makasih banget buat traktiran kemaren, semoga ada yang balas dengan lebih dahsyat, hehe. Seneng banget akhirnya kita ketemuan, hore!!!

2. Gie, kita kan ga janjian balik lagi ke IBCC? Masih penasaran nih, kok Gie bisa punya ide balik lagi ke MARKAS sih? hehe….. Lagian sejak kapan IBCC jadi MARKAS? itu cuma starting point aja kalee… hihi

3. Non Natazya yang penyiar kondang itu emang selalu heboh, boh. Apalagi setelah buka puasa, waduuuhh… kayaknya banyak banget yang ditahan selama puasa ya Non? hehehe……..

4. Bayu dong, pas ngasih nasi ke tukang nyebrangin jalan, diucap terima kasih yang manis banget, “makasih TEH”. Hahaha…. kurang gagah gimana sih Bayu ni…? Dan Bayu, keren banget lho pidato nya kemare, Ci Shasya jadi bangga ni. Wakakak……. BTW, Bayu, ternyata Cabe Rawit itu singkatannya CAWIT lho, bukan CABRAW!

5. Andri & Haryo, please jangan kapok ikutan acara kita ya. Dan laen kali, jangan nanya jalan ke saya deh. Saya kan jawabnya suka ngasal, supaya cepet, hahahah….

6. Chatoer yang pejabat bank swasta terkenal di Bandung itu, tetep hadir dengan senyum manisnya, dan cangkir teh manisnya yang segede kolam ikan koki

7. Deniar, makasih banget ya, meskipun ga ikut keliling2 bagi nasi, Deniar berjasa banget nyiapain tempat buat kita di Cabe Rawit. Maafkan kita yang tua2 ini ga sadar bahwa tempat se-hip cabe rawit itu selalu PENUH saat buka tiba.

8. Maya & Imel yang senantiasa tersenyum manis, kirimin link blog nya dong, biar bisa saling bertandang ni.

9. Senny yang membuka puasanya dengan bergosip ria. Paham deh, kalo ngegosipin diri sendiri mah HALAL ya Sen? hihihi….

10. Favorite saya ? Tetep Yudha dong, dengan senyum manis nya yang ga putus walaupun sempet keujanan dan agak becek2 aja waktu nyampe Cabe Rawit. Mana pas nyampe IBCC bawaannya 50 lebih nasi bungkus yang berat aja kali buat tubuh langsingnya 🙂

11. OP chan yang ga bisa dateng, zannen desune OP chan! Pertanggungjawaban uangnya, kita beliin 13 bungkus nasi @ Rp. 7500, jadinya Rp. 97.500 sisa 2500, hehe. O ya, nasi bungkus memang harganya lain2 ya, yang Yudha punya 6000-an. Yang jelas semuanya 4 sehat 5 sempurna dan kenyang kok 🙂

12. Arrggghhhh…..! takut ada yang ga kesebut! Yang beneran belum kesebut, tolong lapor ya!

13. O ya, ngomongin yang ga dateng ah, OP chan, yang sakit dan sibuk ngurusin ing*s nya, hihi. Shelly sayang, kamu sakita juga ya? get well soon ya. Fauzan yang katanya mau dateng tapi ga keliatan batang hidungnya, juga ga kedenger kabar beritanya. Adham? ah mungkin dia masih sibuk dengan dirinya sendiri, teuteup. Kemana sih lu Dham?

14. Skrinsutna di flickr ya.

28 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Saya, Saya, dan Saya