Daily Archives: September 2, 2008

Supir Taxi, Bertobat deh!

Kalo pas ga kebeneran nggak ada yang nganter sementara harus pergi2, naik taxi di Bandung tentu jadi pilihan utama (ya, satu2nya). Mengingat angkot ga lagi murah, dan selalu penuh dan sesak melulu, belum lagi berenti2 nya suka bikin emosi, makanya kalo pas ngga ada yang nganter, ya dengan sangat terpaksa saya naik taxi.

Pilihan pertama saya soal taxi menaxi, sudah pasti si burung biru (sorry bow, pinjem istilahnya). Other than that bener2 musti hati dan sering mengurut dada. Pengalaman saya naek taxi, beneran beraneka ragam banget, ni ya misalnya ;

1. Supir Taxi Sok Akrab

Sepanjang jalan kerjaannya ngajak ngobrolllll aja. Udah gitu, kadang ngobrolnya suka menjurus2. Misalnya gini nih, “kerja disini, Neng?” (kalo pas dijemput di kantor)

“iya Pak” (jawab sependek mungkin supaya obrolan ga berlanjut)

“enak ya Neng, keponakan Bapak tuh, udah lulus STM, eh sampe sekarang belum dapet kerja juga. Padahal katanya kalo ambil STM mah gampang dapet kerjanya”

“ya beda2 pak” (keep it short, ladies!)

“iya neng, haduh mana orang tuanya udah ga kerja, adiknya banyak… ”

“kasian ya pak” (mencoba empathy)

“iya neng. katanya kalo mol mol kayak gini suka perlu banyak anak STM ya neng ?”

*menyesal banget tadi bilang kerja disini, bilang aja MAIN, gitu ya*

2. Supir Taxi Gaptek

Kalo cuma gaptek aja sih biarin ya, tapi masalahnya penyakkit umum dari para supir taxi adalah SOK AKRAB. Jadi harap perhatikan, semua kendala sosial disini, selalu diikuti dengan gejala SOK AKRAB. Ya, tepat sesuai bahasan nomer satu diatas. Pembicaraan dengan supir taxi gaptek pernah terjadi sekali dan langsung diputus dengan ceria segera. BIsa disimak sebagai berikut ;

“neng neng, ini kenapa ya kok henpon bapak tulisannya plis cek de koneksyen terus ?”

*ngelirik sejenak ke depan*, “wah, henpon saya bukan merek itu pak, ngga ngerti”

wakakak!!!. sebodo amat ah biar menurut si supir taxi, “si eneng keren tapi gaptek”, hahahah……
3. Supir Taxi Ga Tau Jalan

Secara saya suka sebel ya, kalo pergi sama suami terus dia nanya2, eh ini jalannya kemana. Kiri apa kanan ? Yang deket lewat mana?. Euughhh…… kadang suka pengen aja jadi perempuan yang ga tau apa2, nunggu aja diajaknya kemana, gitu (curcol ini mah, sumpah).

Nah kebayang kan, enaknya naik taxi itu adalah tinggal duduk dan sebutin tujuan. Emang sih seringkali, si supir suka ngajak berdialog, mending lewat mana, atau kita biasanya lewat mana. Kalo udah dapet supir kayak gini, saya suka sok-sok mikir sembari udahnya menerima saran apapun yang dilontarkan si supir taxi.

Yang paling sebel adalah nemu supir taxi yang ga tau ga ngerti apa emang sengaja, malah ngajak muter2. Alhasil dari kantor mau ke dipati ukur aja kok ya mesti lewat Riau Junction segala.

4. Supir (lebih) Sok Akrab Lagi

Masa iya ya, pernah lho ditanya supir begini ;

“Mau turun sebelah kanan apa kiri ?”

“Oh kiri aja Pak”

“Kan restorannya di kanan” (waktu itu janjian temen ketemu di restoran apa… gitu (bukan lupa tapi ga mau ngasih tau aja)

“Gapapa, nanti saya nyebrang”

“Gapapa kok, kalo mau ke kanan, biar AKU bawa mobilnya ke kanan”

Hauahahahah!!!!! AKU, maneeeeehhhh!!!. DUh, di belahan dunia sebelah mana kok supir taxi itu berminat berAKU KAMU sama saya ya ???
5. Supir Taxi Demen Ngerokok

Hua…….. mau marah aja!

6. Supir Taxi Bokek

Pernah juga kejadian ni, dipinjemin duit sama supir taxi, karena bensinnya udah mau abis banget dan terancam ga nyampe kalo ga isi bensin dulu. Masalahnya si supir taxi kayaknya belum dapet uang sama sekali. Alhasil minjem dulu deh, entar potong dari ongkos aja. Hehe. Ya gapapa sih, cuma geli aja

7. Supir Taxi Benci Argo

Ih paling males deh. Biar kata suka lebih murah dari argo (yang jaraaang banget kejadian), tapi males aja kalo harus bincang2 dulu di jalanan buat nawar ongkos kan ?

8. Supir Taxi Hobi Nge BREAK

Makanya saya udah bilang kan, cinta banget sama si burung biru. Soalnya mereka udah ga pake lagi tuh interkom yang berisik dan malah jadi pada ngobrol ga keruan. Pernah lho, pas udah masuk taxi, si operatornya bacain lagi pesenan taxi saya gini nih ;

“Jalan dumdumdum nomer damdamdam, menunggu dengan setia, Ibu Sasa…. Bukan bumbu masak ya…”

Supir taxi panik mencoba ngasih tau bahwa si Sasa bukan bumbu masak ini sudah menyertainya di dalam taxi

“Jangan lupa dijemput eta si Sasa, sudah menelepon berulang-ulang. Sasa, bumbu masak andalanku….”

Supir Taxi masih panik sampe interkom terjatuh

“Sasa, masak apa saja jadi lezat” *perhatikan, ini sambil menyanyi2 lho dia*

Supir Taxi akhirnya berhasil membuka suara, “korek, tamu sudah beserta”

“……………..” operator hening

Huahahaha….. kenapa ya pas cerita ini kok kayaknya lucu banget, Padahal waktu berada di TKP mah, ih sumpeh nyebelin banget!!!

Ga adil ah kalo cerita yang jelek2 aja. Kapan itu, pernah saya naik taxi berdua Biyan, ampir jam 11 malem, ujan. Di rumah ga ada siapa2 aja, dan masih gelap gulita. Sementara tau dong, bawaan Biyan kalo pergi kan kayak mo pindahan aja. Nyampe rumah saya udah panik, minta tolong s Supir Taxi aja bukain gembok rumah, terus bukain pintu, nyalain lampu dan masuk2in barang ke dalem rumah, sementara saya sibuk nutupin Baby Biyan dari ujan. Tuh kannnn……… ada lho supir taxi yang baik hati (iya, biasanya burung biru)

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya