Monthly Archives: August 2008

Pikiran Malem Itu

Tadi malem punya kesempatan duduk sendiri di rumah. Buat seorang saya, ini mahal banget. Kebeneran tadi malem itu suami belum kunjung pulang, baby Biyan udah tidur dengan enak di box nya. Selesai beresin maenan Biyan yang berserakan santero rumah, saya duduk di sofa. Suara TV mulai kerasa ganggu. Matiin TV, nyalain i-pod. Kaki naek keatas, buka iket rambut, tiduran. Sumpah mewah banget.

Seperti biasa, santai begini ga pernah 100% santai. Pasti ada aja pikiran2 menerawang yang jalan-jalan kesana kemari. Ga berpikir sesuatu secara khusus, cuma ada beberapa (banyak) pikiran acak aja. Beneran mending ditulis, siapa tau di satu saat nanti saya bakal punya kesempatan untuk mikirin itu lebih lanjut dan berlanjut postingan lagi…

well, secara umum, nih dia pikiran di saat mewah tadi malem itu :

  1. nge PLURK emang bikin gila
  2. Besok harus input penjualan, kudu beres!
  3. Aneh aja ada orang ngerayain ulang taun bersama 27 orang temen kantornya di TIMBEL MANGGA. Tempatnya SEMPIT tau!!!
  4. Keasyikan nge PLURK, posting kelupaan komen terabaikan, maafkan aku teman2…..
  5. Siapa lagi yang bisa diajak ngePLURK ya?
  6. Untung pohon natal udah dirapiin, masuk gudang. asa tengsin aja bulan agustus masih punya pohon NATAL
  7. Undangan pesta adat sabtu ini, bisa dateng ga ya?
  8. Kalo pergi undangan, ga bisa kerja pake celana pendek dong?
  9. Eh sebenernya yang ngundang siapa sih ? hehehe…..
  10. Laptop yang udah sebulan diOPNAME sembari belom ada hasilnya 😦
  11. Kayaknya itu laptop kudu diambil aja dulu deh. ga bisa kerja. halah. ga bisa upload foto maksudnya!! hihi
  12. Kapan ya mo mulai mewujudkan cita2 punya toko itu ?
  13. Pilihan untuk pindah keluar pulau sementara dikubur dalem2…..
  14. Jadi masih bakalan duduk sebelah karie terus !
  15. Celana jeans andalan sobek. Sepatu coklat andalan udah ga puguh bentuk. Hah!
  16. Ulang taun pertama Biyan bulan septembner tanggal 15. mau ngapain ya?
  17. Mendadak pengen bisa bikin kue taart buat anak sendiri
  18. Biyan semakin nakal tapi semakin lucu juga
  19. HIdup ini lebih indah saat kita tutup kuping rapat2
  20. Bertekad mau tutup kuping lebih rapat
  21. Mikir apa yang bakal terjadi malam taun baru 2008 entar. Pasti deh saya kena bantai
  22. Masih belum tau ngantor besok pake baju apa
  23. Minum teh tarikk enak juga ya (akhirnya bikin)
  24. Hidup berjalan semakin cepat. Ga punya pilihan lain selain mengikutinya
  25. Pengen keadaan jauh lebih baik dari saat ini
  26. Kemana temenku yang satu itu ya?

ahhh…….

26 pikiran untuk mengisi jam produktif tadi malem 🙂

18 Comments

Filed under Info Aja, Saya, Saya, dan Saya

Cuma Beda Aja

Lagi pengen share soal mengubah sesorang, atau sesuatu, atau apalah itu.

Kemaren sempet ngobrol serius sama seorang teman dan suaminya. Sharing soal kehidupan rumah tangga yang seringkali ngga mudah untuk dilewati, seringkali ada hambatan berupa perbedaan-perbedaan. Ga cuma ngomongin soal hubungan atau relasi antara 2 manusia-nya aja kok, tapi juga soal keluarga masing-masing. Ya, keluarga dengan segudang perbedaannya itu lho.

Harus sama2 memahami dan sepakat bahwa ga ada yang salah, ga ada yang bener. Ga ada yang kurang baik, dan ga ada yang lebih baik. Yang ada cuma sekedar perbedaan, terimalah saja.

Belok deh ya, saya sih sebenernya ga rencana ngobrolin perbedaan antara 2 keluarga. Saya malah mau bilang, antara keluarga kita sendiri aja ternyata masih ada segudang perbedaan. Contoh nyata ni ya, saya masih aja suka ga setuju atas beberapa metode, atau let’s say, ‘cara’ orang tua mendidik adik2. Atau soal financial management, atau soal banyak hal deh. Dan ga cuma sama orang tua ya, sama temen juga suka gitu, Suka kesel cara mereka menghadapi masalah, suka kesel cara mereka menyikapi saran2 kita atas curhat2an mereka. Di dalam kerjaan, apalagi. Suka kesel ngeliat atasan yang begitu2 aja (woops!). Suka kesel kalo ada beberapa hal yang ga sesuai sama rencana. Ah jadi banyak kesel,

Suka ga sadar ya, kalo saya ini kan bukan yang paling bener sedunia. Orang lain juga mungkin ga bener, tapi belum tentu salah juga kan. Yang ada cuma BERBEDA.

Ga bisa atuh kalo mau merubah dunia sih ya, bukan itu intinya.

Jadi, sejauh mana sih kita bisa menerima perbedaan itu? Sejauh mana kita mau menerima cara2 yang nampak ‘ajaib’ di mata kita?

13 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Jadi Perempuan, Harus Cantik ?

Jadi perempuan yang cantik (katanya ) susah. Mesti menghabiskan waktu di depan kaca sekian lamanya. Musti rajin pake cutex, mesti rajin keritingin bulu mata, musti rajin pake body lotion, musti rajin spa rambut (apalah ini), musti rajin nge-blow rambut kalo ga mau rambutnya kayak talang aer deket jemuran, musti juga rajin2 facial supaya muka fresh terusa dan komedo enggan mendekat. Jangan lupa luluran supaya kulit mulus terawat dan wangi. Belum lagi manicure pedicure, meni-pedi, istilah gaulnya, harus rajin kalo ga mau kuku kaki item2 kejepit sepatu. Masih ada yang namanya creambath, treatment rambut, tattoo alis, dan sebagainya.

Kalo ada yang bilang jadi perempuan itu gampang, sini ta’ sikat. Hahah….

Saya, tentu masuk kategori perempuan yang pengen aja kelihatan cantik. Selain udah cantik dari sananya (alah… yang mau muntah, silakan lho, jangan ragu2 tapi balik lagi sini ya, masih panjang ni ceritanya!). Masalahnya, saya mau cantik tapi ga mau repot. Jangankan menghabiskan waktu berjam-jam (dan uang!) di salon. Pake body lotion setiap hari aja udah merupakan tugas berat dan tuntutan hebat buat saya (yang katanya pengen cantik).

Silakan main ke meja rias saya di kamar. Isinya, ya baby oil, hair lotion, krem anti allergi, bedak bayi, minyak telon, semua punya Biyan. Mamanya ? cukup satu botol parfum aja 🙂

Iya, saya ni’ entahlah perempuan apaan. Body lotion aja ga punya. Yang namanya cuci muka, cukuplah dengan air sambil mandi ya. Pake sabun dll kok rasanya repot pot banget deh. Apalagi kalau harus dua langkah, ya cleanser dilanjut dengan toner itu, haduh, nyiksa !

Dan jangan suruh saya ke salon lama2 ya. Memang sih kadang kalo ada undangan penting ya, suka nyempetin waktu maksimal 1 jam di salon, supaya keliatan beda aja. Creambath yang buat banyak perempuan itu nikmat, buat saya lebih seperti siksaan batin dimana malah jadi kesel karena si mbak-nya suka pengen aja ngajak ngobrol dan nawarin ini itu buat perawatan rambut. Apalagi hair spa yang entah apa tujuannya itu, beneran ga masuk akal ah.

Jadi inget, terakhir ke salon itu udah mau 6 bulan yang lalu, keriting rambut. Setelah itu, belum lagi sampe sekarang. Padahal katanya rambut dikeriting itu perlu treatment extra. Iya? ah engga juga 🙂 Dan entah kenapa ya, saya ngga lho, tertarik mewarna rambut. Jadi rambut saya ya begini ini, sudah sekian lama. Kadang suka pengen juga sih, coba2 warna baru. Belum ada kesempatannya aja, mungkin nanti.

Beres nulis ini, saya [merasa] harus lebih banyak luangin waktu untuk lebih cantik. Hahaha……

Sampe ketemu di salon terdekat kalo gitu :))

39 Comments

Filed under Cantik, Saya, Saya, dan Saya

Dilemma-nya Ngeblog

Bukan cuma urusan cinta mencinta aja yang rupanya bisa jadi dilemma. Nge blog aja bis jadi dilemma. Katanya sih, blog itu harusnya bisa jadi tempat sampah hati. Saat rasa lagi ga enak dan hati ga bisa diajak kompromi untuk membuat hari menjadi (sedikittt) saja lebih cerah, harusnya blog bisa jadi wadah numpahin isi hati kan? Mau bersedih sampe teriris-iris, mau marah-marah sampe gimana juga, blog harusnya bisa jadi tempatnya.

Eh ternyata sekarang kenyataannya jauh dari itu deh. Malahan, ma nulis ini ah takut ada yang tersinggung, mau nulis itu, eh nanti ada yang ngerasa, hahaha…. Blogger yang terpenjara sendiri lantaran kebanyakan perhitungan ini sih. Banyak juga yang akhirnya buka blog baru, nyempil, anonim, supaya masih punya tempat sampah pribadi. Buat saya narsis abis, itu tentu bukan pilihan, hehe.

Ga terhitung berapa posting yang udah selesai ditulis, masuk lagi ke draft, dan akhirnya dihapus, sayang juga sebenernya. Tapi lebih bijak saat ini kayaknya emang pilihan paling baik.

32 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Akhirnya Ketemu

Hari Sabtu tanggal 9 Agustus kemaren, akhrinya saya jadi pergi undangan si sahabat-pena-sembilan-belas-taun-tapi-belum-ketemu-sekalipun-itu, pas di jalan ya agak deg2an juga, bayangin aja, 19 taun gitu lho.

Nah jadi ceritanya saya nyampe agak kepagian, pas beres parkir, pengantennya masih pada ada di mobil aja, belum prosesi. Dan si prosesi adat ini lumayan lama ternyata. Saya ngumpul bareng beberapa tamu undangan, diem di sebelah mobil pengantin yang saya pikir kosong (ga merhatiin kalo ternyata pengantin prianya masih ada di mobil itu), dan waktu dia turun, langsung aja NEPUK saya, dan bilang, “HAI”.

Astaga, 19 taun dan “HAI”. Yang pertama muncul di benak dan kemudian bibir saya adalah, “kok lu ngenalin gue sih Nick ?” dia bilang, “Ya iyalah”

Lanjut ya, setelah prosesi yang sempat membuat saya benci high heels setengah mati, akhirnya kita ketemu lagi di pelaminan, dan kita cuma bolak balik ber “hai-hai” aja. Saya rasa dia juga masih takjub kali, kalo akhirnya kita ketemuan 🙂

Ngga ada skrinsut ya, tapi ini bukan hoax kok. Ngga ada juga live blogging dari lokasi, karena ini pesta kawinan, bukan acara batagor, hehe.

Nanti deh, nanti kita bakal ketemu lagi, Nick.

12 Comments

Filed under Info Aja