Daily Archives: July 22, 2008

Sahabat Pena

Kamu pernah punya sahabat pena? Yang tahun lahirnya ga jauh-jauh dari saya, pasti sempet punya deh. Ya, kirim-kiriman surat jaman itu, lumayan ngetrend, hampir seperti blogging sekarang ini. Ada beberapa majalah anak-anak yang sengaja punya kolom sahabat pena lho. Jadi kita tinggal kirim nama dan alamat, trus langsung deh dipajang dan nunggu orang-orang kirim surat ke kita. Sebenernya kalo dipikir2 sekarang sih, aneh juga ya, surat2an gitu lho! Males banget kan, ditulis pake tangan, dikirim via kantor pos, ah repot banget. Tapi jaman itu ya memang segitu-gitunya ya, jadi dijabanin aja, namanya anak gaul, heheh…

Saya sempet aja punya beberapa sahabat pena. Memang ga semua orang yang ngirim surat trus otomatis jadi sahabat pena ya. Namanya juga ‘sahabat’, berarti ada kategorinya dong. Ya ngga jauh-jauh, yang ngobrolnya nyambung, yang rajin bales-membales surat, dan satu lagi, yang TULISANNYA BAGUS!! heheh, yang bener ajalah, kan surat itu ditulis tangan, kalo tulisan jelek, adaw! sakit mata!

Nah ya, yang tersisa dari beberapa sahabat pena yang saya punya, adalah satu orang yang namanya Nicholas Nicky. Dia tinggal di Jakarta, jalan Bhinneka apa gitu, ah dulu sih hafal secara sering banget nulis alamatnya di amplop. Ih, dulu kita tukerr2an foto gitu lho. Masih belom musim AVATAR dong ah, tuker foto ya tuker foto ukuran post card itu lho! Udah gitu, belakangan, kita suka telepon-teleponan, pake telepon rumah ya, secara belom ada yang namanya henpon (ya adanya cuma di negara MAJU kali, hehe). Terus, pas musim henpon, eh kita suka juga lho sms-an. Perlu diketahui, intensitas semakin berkurang, tapi saya tau dia selalu ada diseberang sana. O ya, sebelum henpon-an, kita email2an juga kok. Dan belakangan setelah ada frenster, ya disambangin juga. Sebut aja, alat komunikasi apa yang ngga kita pake buat keep in touch satu sama lain…

Putus pacar, punya pacar baru, milih jurusan untuk kuliah, sidang sarjana, wisuda, putus pacar lagi, ketemu pacar baru lagi, kerjaan baru, pindah kerja, akhirnya ketemu teman hidup, semuaaaaaaa diceritain. Memang sih ngga bisa detil banget, tapi semua beneran keceritain.

Dalam beberapa taun temenan, bukan ga pernah kita janjian ketemuan, istilah sekarang, kopi darat. Tapi ngga tau kenapa ya, akhirnya ga pernah jadi aja. Selalu aja ada sesuatu yang bikin ga bisa ketemuan. Akhirnya kita berdua cuma bisa ketawa2 gila aja mengingat ribuan (hiperbola!!) yang gagal itu. Dan akhirnya kita berdua berkesimpulan untuk ketemuan nanti pas salahs atu nikah aja. Sayangnya pas saya nikah, dia lagi tugas di Banjarmasin, ya gagal lagi ketemuannya.

Nah, tadi malem itu dia telepon, dan saya udah langsung tau aja kalo dia mau kirim undangan nikah. Ndilalah, dia mo married di Bandung karena calonnya memang orang Bandung. Yang satu ini beneran ga boleh gagal. Beneran harus kejadian kita ketemuan pertama kali setelah berapa taun, Nick ?

Iya, 19 taun 🙂

See you at the wedding!

14 Comments

Filed under Kopdar