Daily Archives: July 11, 2008

Bukan Akhir : Gardu Lantu 10 Juli 2008

Akhirnya terlewati juga, 10 Juli 2008. Kalo dipikir2, aneh juga, acara segede itu, ngelibatin segitu banyak orang, kok bisa lahir dari modal ngahuleng. Ah sebenernya bukan begitu ceritanya sih. Jadi gini, ide brillian ini dateng, pas kita lagi kongkow2 ga penting gitu deh. Akhirnya mulai tuh direncanain, dan dari waktu 1 minggu, sempet juga kepotong dengan perginya si Aki ke Jakarta. Jadi persiapan resmi ya mulai hari Senin aja tuh. Itu juga masih dengan berbagai pertimbangan. ya tempat, ya jumlah anak2 yang diundang, ya kaos, dan tentunya DANA.

Dasar kita bertiga, udah tau waktu deket, eh malah kebanyakan NGAHARULENG di tengah2 persiapan acara. Jujur aja, abis kayak yang ngga mungkin ini semua bakalan terlaksana. Ujung2nya, yang bikin jadi ganjelan ya tetep aja DANA. Soalnya kalo tenaga mah ga akan kurang 🙂

Salut banget buat pasukan Batagor yang udah stand by di area sejak siang, sabar nungguin anak2 panti asuhan dijemputin satu persatu. Jangan marah kalo namanya ga kesebut ya, bukan ga inget, tapi LUPA, wakakak…. ;

  1. Komandan acara, Kang Fauzan. Menurut saya dan Ka Arie, Si Fauzan teh pemuda serba guna. Kana IT nya jago, kita mah asa gaptek kemana2. Udah gitu, design nya juga oke (tuuh… yang ada di kaos?), trus bikin proposal jagoan juga (Tau ga Zan, kita yang kerja mah asa MATI IDE kalo suruh nyusun proposal teh). Udah gitu pas bimbing anak2 maen game aja, bisa bikin heboh. Semoga diberikan talenta & bakat yang lebih ya Zan, supaya makin banyak yang seneng sama situ :))
  2. Penggagas acara, Aki Herry yang udah jadi temen ngahuleng selama beberapa hari ini ya. Jadi oge, Ki! Dan jangan suka ngajak2 ngopi kalo sendirinya ga suka kopi yah 🙂 Kalo modal ngahuleng bisa 200 anak, mungkin kita bisa BERSEMEDI aja untuk ngumpulin dana buat 1000 anak?
  3. Ka Arie, yang pertamanya suka khawatir kalo ini kalo itu. Dia ini diantara kita bertiga yang paling SERIUS MIKIR dan BERTINDAK, hehe. Sampe ada salah satu donatur yang menolak disodorin proposal dengan alasan, “liat mukanya Arie juga udah percaya dan mendukung”. Nah, siapa yang mau bikin acara dan butuh sponsor? Boleh sewa Ka Arie….
  4. Bang Joy, sibuk terus di bis apa ga PUSING kepalanya Joy? Untung ada yang inget beliin Yakiniku ya? Salut pisan buat Bang Joy, hunting Panti Asuhan di Bandung secara sendirinya bukan orang Bandung. Udah gitu, ke IBCC pake sepeda dengan super semangatnya, salut Joy! (sambil tetep mikir, kok kayak kenal yaaa…) Joy, salam buat 2 gadis yang menyertaimu di dalam bis itu :))
  5. Gie, Yudha, dan lain2 yang sibuk mondar mandir bagiin Prim-A gelas kesana kemari.
  6. Ah ada tamu juga dari Surabaya. Untung ga jadi pake taxi ya Ndy?

Over all, acaranya berjalan (nyaris) sempurna. Anak2 mulai berdatangan jam setengah tiga sore. Tampak malu2, digiring pembimbing nya muterin Food Adventure, ujung2nya,, teuteup, anak2 perempuan mah ngebaso, yang lain nyoba2 makanan lain kayak nasi goreng, burger, baso tahu, es krim, dll lah.

Yang lucu, kita nemu satu anak yang asyik banget makan tutut, Katanya, itu mangkok ketiga. Makannya seru banget sampe belepotan, dan udah bolak difoto sama si Aki juga, tetep aja anteng makan. Sampe kaos putihnya udah belepetan kuah kuningnya-tutut. Katanya sih, dia baru seminggu diem di Panti Asuhan. Saya sama Ka Arie cuma “oh” aja, ga berani nanya, “sebelumnya emang dimana”,

Dan anak2 juga sempet panik2 gitu waktu Si Aki berinisiatif beliin buku buat anak2 semua. Ga tau dibuat dari apa dompetnya hatinya si Aki teh, makasih ya Ki, sebagai penggemar buku, saya ikutan seneng liat anak2 itu pulang sambil bawa buku :).

Ah, nemu juga anak yang pemalu banget, ga mau lepas sama pembimbingnya, ngelendot melulu!, diajak senyum, dia malah mnegkeret, katanya umurnya brau 4 taun 4 bulan.

Iya, jadi kemaren itu seperti jadi cerminan buat saya dan temen2 di lapangan. Bayangin, selama ini kita suka mau bingung mau makan apa. Ini ga enak, itu ga suka, ini ga asyik, itu kurang ok. Sementara, adik2 kemaren, makan apa aja keliatannya enak. Mungkin ini yang dibilang, “rasa puas itu terletak di rasa syukur kita”. Kalo bersyukur atas segala sesuatu, tentu rasa puas juga ada. Semoga aja selalu diberi kadar rasa syukur yang tinggi. Sempet mikir juga, sementara kita suka ‘kebanyakan’ makan. Masa iya makan sate pake nasi cuci mulutnya pake pempek2 (iya, saya!). Wah, itu mah asli namanya lapar mata, soalnya rasa pempek2nya juga ga seenak biasa kok 😦

Jadi pas Biyan dateng jemput malem itu, rasanya air mata teh udah mau keluar aja. Bukan apa2, liat anak2 berlarian kesana kemari, loncat2 di dalam Panda, dan becanda2 sama temen2nya, yang diinget ya Biyan 🙂 Thanks God Biyan masih punya saya, iya, saya yang walaupun sering pulang kemaleman sampe ga ketemu Biyan yang keburu tidur, saya yang suka pergi ke kantor pagi2 tanpa ketemu Biyan yang belum bangun. Suka lupa mengucap syukur bahwa kita dikasih waktu dan kesempatan yang begitu berharga 🙂

Akhirnya, makasih ya Guys, tentunya ini bukan akhir kerja bareng kita kan ? Masih banyak yang bisa digarap nih!

31 Comments

Filed under Batagor, Kopdar